Inspeksi Stadion Calon Piala Dunia U20 2021: Si Jalak Harupat, Bandung

BANDUNG, KOMPAS.TV – Sabtu pagi, 1 Februari 2020, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan melakukan kunjungan ke stadion si Jalak Harupat, Soreang, Kabupaten Bandung, ditemani Wakil Ketua Umum PSSI, Cucu Sumantri dan Sekjen PSSI, Ratu Tisha, melihat langsung kondisi lapangan yang rencananya akan menjadi salah satu lokasi pertandingan piala dunua U 20.

Selain lapangan utama, Ketua Umum PSSI juga mengecek fasilitas pendukung lainnya seperti lampu stadion, kursi penonton dan lapangan penunjang yang akan digunakan latihan oleh tim peserta piala dunia.

Menurut Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, pihak PSSI saat ini meninjau salah satu venue stadion untuk piala dunia U20, selain stadion utama Ketua PSSI juga melihat stadion pendukung, yang nantinya stadion pendukung mana saja yang tepat untuk digunakan, dan melakukan pengecekan terhadap fasilitas stadion tersebut, termasuk dari segi keamannannya.

Dari 10 stadion yang masuk ke dalam nominasi, hanya 6 stadion yang akan dipakai pada piala dunia U 20 tahun 2021 mendatang. Ketua PSSI Mochamad Iriawan pun ingin meninjau langsung sejumlah stadion tersebut dan hasil tinjauan tersebut akan dilaporkan ke Presiden.

Siaran Pers, Untuk Diberitakan Segera

‘JOINT INSPECTION’ KE SEMBILAN LAPANGAN DI BANDUNG, KETUA UMUM PSSI PASTIKAN KESIAPAN TUAN RUMAH PIALA DUNIA U-20 2021

Bandung, 1 Februari 2020

Sebagai bagian mematangkan persiapan Piala Dunia U-20 tahun 2021, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan menggelar ‘Joint Inspection’ di 10 kota yang dipersiapkan menjadi tuan rumah.

Bandung menjadi kota pertama yang dikunjungi Ketua Umum PSSI Iriawan bersama jajaran pengurus PSSI, di antaranya Wakil Ketua Umum Cucu Sumantri dan Sekretaris Jenderal Ratu Tisha Destria. Selain itu, hadir pula Kepala Pusat Pengembangan Sarana Prasarana Pendidikan, Olahraga dan Pasar (PSPPOP) Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Iwan Suprijanto

Sabtu pagi, 1 Februari 2020, Iriawan berkeliling Kabupaten Bandung, Kota Cimahi, Kota Bandung, dan Kabupaten Sumedang. Tak tanggung-tanggung, satu stadion utama dan delapan lapangan latihan dikunjungi, untuk memastikan kelayakan lapangan beserta segala infrastruktur penunjang seperti akses jalan, kondisi ruang ganti, kekuatan lampu, dan lain sebagainya.

Dimulai dari Stadion Si Jalak Harupat (SJH) di Soreang, pengurus PSSI kemudian meninjau lapangan latihan Sarana Olah Raga (SOR) Si Jalak Harupat yang ada di sisi utara stadion. Kalau Stadion Si Jalak Harupat berkapasitas 27.166 tempat duduk dengan kekuatan lampu 2.000 lux, maka lapangan luar SJH memiliki 400 tempat duduk, berdiri di atas lahan 10.000 meter persegi, lampu berkekuatan 500 lux serta menggunakan rumput sintetis.

Dari Soreang, Iriawan kemudian bergerak menuju Kota Cimahi untuk meninjau lapangan Batalyon Artileri Medan (Yon Armed) 4/105 GS Kodam Siliwangi.

Selanjutnya, berturut-turut lapangan latihan yang diinspeksi yakni Lapangan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) di Setiabudi Bandung, Lapangan Sasana Budaya Ganesa (Sabuga) ITB di Tamansari Bandung, Stadion Siliwangi Bandung, Stadion Arcamanik Bandung, serta Lapangan Universitas Padjadjaran dan Lapangan IPDN di Jatinangor, Kabupaten Sumedang.

 

Iriawan menegaskan, Piala Dunia U-20 tahun 2021 akan menjadi tonggak sejarah penting bagi negara ini. Piala Dunia U-20 tahun 2021 tak hanya akan memotivasi banyak anak-anak bangsa untuk mengejar mimpinya di sepak bola, tapi juga akan menjadi salah satu turnamen sepak bola terakbar yang pernah digelar di Indonesia.

“Sesuai arahan Presiden Jokowi dalam rapat terbatas persiapan penyelenggaraan Piala Dunia U-20, kita membutuhkan persiapan yang matang agar semua aspek, sampai hal-hal yang detail terpenuhi,” ungkap Iriawan.

Dalam rangkaian persiapan Piala Dunia U-20, pada 30 Januari hingga 20 Februari, Iriawan dan Cucu Sumantri akan berkelilling menginspeksi kota-kota yang dinominasikan menjadi ‘host cities’ yakni Jakarta, Bogor, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Bali, Bandung, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi dan Palembang.

“Kami juga memasukkan Pekanbaru sebagai kota yang akan menjadi tujuan inspeksi calon tuan rumah Piala Dunia U-20,” tegas Iriawan.

Iriawan menegaskan, salah satu syarat penting penunjukan sebuah kota menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 yakni komitmen dukungan dari pemerintah daerah, baik pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota, untuk menyiapkan persyaratan yang dibutuhkan. Misalnya, pembangunan kelengkapan stadion utama dan lapangan latihan, akses jalan memadai ke stadion maupun penyediaan infrastruktur lain.

“Ini adalah hajatan besar yang harus kita sukseskan bersama. Untuk itu, dibutuhkan sinergi antara pemerintah pusat dan daerah,” kata Iriawan.

Secara istimewa, pada kesempatan ‘Joint Inspection’ ini, Iriawan dan Cucu Sumantri bertemu langsung dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono yang juga berada di kampus Universitas Padjajaran dan menjadi pembicara utama Reuni Akbar Fakultas Hukum Unpad.

“Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mendukung penuh penyelenggaraan Piala Dunia U-20 2021. Kami doakan, Pak Iriawan dan seluruh jajaran PSSI sukses mempersiapkan perhelatan akbar yang kian membanggakan negeri kita ini,” kata Basuki.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *