Catatan Awal Tahun: Simalakama New Media

Banyak ramalan beredar di tahun baru. Apapun yang terjadi, satu hal sudah pasti di tahun ini: Media baru akan semakin menggejala.

[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=MvT5I2ZuRWg&feature=youtu.be]

Baru saja saya menutup sebuah tabloid hiburan yang terbit dalam edisi awal tahun, dengan berita sampul perceraian seorang pemain film belia dengan pengusaha muda, anak mantan pejabat negeri ini. Dalam halaman mengenai ramalan-ramalan peristiwa di 2012, tabloid itu menulis antara lain: bakal ada tiga atau empat artis meninggal sekaligus dalam sebuah kecelakaan, seorang penyanyi perempuan bakal buka kartu atas prahara cintanya selama ini, anak kedua presiden menantikan momongan, si pemyanyi A bakal makin moncer go international, si penyanyi A lain bakal bebas dari penjara, dan lain-lain.

Continue reading “Catatan Awal Tahun: Simalakama New Media”

Pelatihan Jurnalistik, Mendidik Suporter Lebih Cerdik

 Dalam era citizen journalism, setiap orang bisa jadi pembawa damai atau justru penyebar petaka.
Jurnalisme damai untuk supporter. Why not?

Pertengahan pekan lalu menjadi hari tak terlupa saat saya mendapat undangan menjadi pembicara “Pelatihan Jurnalistik Supporter Sepakbola” di Puncak, Bogor. Apa yang menarik dari acara ini? Baiklah, mungkin Anda pernah mendengar kisah pendukung Persebaya Surabaya –lazim disebut bonek alias bondo nekat– datang ke Jakarta menumpang kereta ekonomi demi pendukung tim idolanya “Green Force” berlaga ke Senayan. Itu cerita biasa. Tapi, bagaimana kalau supporter sepakbola dari beberapa klub datang dengan moda KA ekonomi nan sesak itu dengan tujuan mengikuti pelatihan jurnalistik di sekitar Jakarta? Saya kira ini baru berita.

Continue reading “Pelatihan Jurnalistik, Mendidik Suporter Lebih Cerdik”

Menanamkan Mimpi Kejayaan Sepakbola Indonesia

Garuda di Dadaku 2. Semangat nasionalisme sejak dini.

Memori anak kecil begitu kuat. Semangat Garuda akan membawanya memenangkan kehidupan.

Bukan tanpa alasan saya mengajak Einzel menonton film “Garuda di Dadaku 2” di hari-hari awal pemutarannya di gedung bioskop. Dari film garapan KG Production berdurasi 99 menit ini, kita belajar tentang banyak hal: nasionalisme, kerja keras, persahabatan, keharmonisan keluarga, dan lain-lain.

Continue reading “Menanamkan Mimpi Kejayaan Sepakbola Indonesia”

Giring, Jaring, dan Daring

Media Sepakbola hadir di tengah banyaknya media yang berlomba menggiring opini pencinta sepakbola ke arah tertentu.
Peluncuran situs Media Sepakbola.com. Referensi baru situs sepakbola.

Dunia media telah berubah. Meninggalkan dunia konvensional alias “old media”, kini kita memasuki era 2.0, yang sering disebut sebagai “new media”. Pengertian media baru di sini tak lain karena dunia, dengan segala perkembangan teknologi internet yang menyertainya, telah melupakan era konservatif yakni era penerbitan. Memang, koran, tabloid, dan majalah tak seketika berhenti seperti pernah disuarakan Rupert Mordock dan Bill Gates, tapi kehadiran internet dan varian penyertanya –di antaranya yang kita kenal sebagai jejaring sosial- membawa revolusi besar.

Continue reading “Giring, Jaring, dan Daring”

Selamat Bekerja, Profesor!

Waketum PSSI Farid Rahman dan Ketum terpilih Djohar Arifin Husin. Duet baru kepemimpinan sepakbola nasional. (sumber foto: Antara)

Kepemimpinan baru PSSI terbentuk. Segerobak harapan dan tugas menanti.

Bukan tanpa alasan pelatih Arsenal Arsene Wenger mendapat julukan “The Professor”. Pria 61 tahun itu memegang gelar sarjana elektro dan master ekonomi dari University of Strasbourg, Perancis, serta fasih berbahasa asing, antara lain Inggris,Spanyol, Italia, dan Jepang. Lebih 15 tahun mengabdi, Profesor Wenger menjadi manajer terlama yang membesut Arsenal dan mencatatkan diri sebagai orang non British pertama peraih gelar dobel bagi klubnya pada 1998 dan 2002.

Continue reading “Selamat Bekerja, Profesor!”

Timnas Abal-Abal

Alfred Riedl di GBK. Dari negeri kecil Austria menjadi harapan Indonesia. (foto: tribunnews.com)

Kembalikan timnas merah putih sebagai sekumpulan pemain terbaik Indonesia.

Pelatih tim nasional Indonesia Alfred Riedl mengumumkan 25 pemain timnas Pra Piala Dunia 2014 dan 25 pemain timnas U-23 untuk gelaran Piala AFF Junior. Berita besarnya kembali menyorot ogahnya Riedl memanggil pemain ber-KTP Liga Primer Indonesia (LPI). Produk LPI tak hanya Irfan Bachdim, selebritis bola kita yang selalu jadi sasaran utama kamera, tapi juga sederet nama lain. Ada Kim Jeffrey Kurniawan (Persema), Syamsul Arif (Persibo), Sansan Fauzi, Hendra Bayauw (Jakarta FC), Rendy Kurniawan, Taufik, Andik Vermansyah (Persebaya), dan nama-nama lain.

Continue reading “Timnas Abal-Abal”

Media dalam pusaran krisis PSSI

Krisis PSSI menjadi primadona pemberitaan media yang cukup seksi. Gaungnya mengalahkan isu reshuffle atau (apalagi) wacana kenaikan BBM.

Rabu, 9 Maret 2011, Koran Tempo memasang topik sepakbola sebagai jualan utamanya di halaman terdepan. Judul headline-nya keras, “FIFA Larang Nurdin Pimpin PSSI”, bersumber dari pernyataan Duta Besar RI untuk Swiss, Djoko Susilo. Mantan wartawan Jawa Pos dan anggota Komisi I DPR RI dari Partai Amanat Nasional ini mengaku baru bertemu dengan Presiden organisasi sepakbola dunia FIFA Joseph Blatter, yang memang markasnya ada di Zurich, kota terbesar di negara mungil berpenduduk 8 juta jiwa itu.

Continue reading “Media dalam pusaran krisis PSSI”

Supporter Indonesia, bersatulah!

Bila seluruh negeri membenci satu orang saja.
Bila seluruh negeri membenci satu orang saja.

PSSI menodai makna fair play, sebuah slogan yang selalu dikampanyekan dalam bendera FIFA setiap pertandingan akan berlangsung.

Apa lagi yang harus dikatakan saat Ketua Komite Pemilihan Syarif Bastaman menggelar konferensi pers hasil verifikasi kandidat Ketua Umum, Wakil Ketua Umum dan Executive PSSI yang akan dipilih dalam Kongres PSSI 26 Maret mendatang?

Continue reading “Supporter Indonesia, bersatulah!”