La La Land, ‘Urung’ Menang Oscar dan Promosi Gratis Indonesia

Dalam sebuah pengumuman yang konyol, La La Land tak jadi meraih penghargaan ‘Best Picture’ Academy Award 2017. Tapi, scene meng-endorse pariwisata Indonesia tetap tak akan terlupa.

Epik benar pengumuman pemenang tertinggi Academy Awards 2017 di Dolby Theatre, Los Angeles, Amerika Serikat, Senin pagi, 27 Februari 2017 Waktu Indonesia. Sebagaimana dituliskan CNN Indonesia, duo artis senior Warren Beatty dan Faye Dunaway sempat menyebut La La Land sebagai pemenang Best Picture alias Film Terbaik 2017.

Continue reading “La La Land, ‘Urung’ Menang Oscar dan Promosi Gratis Indonesia”

Kikis Hoaks dengan Budaya Kritis

aku-2BOGOR – Persoalan kebebasan agama di ruang publik selama ini selalu didekati dari sudut pandang struktural-kekuasaan. Jika terjadi ketegangan dan konflik antar umat beragama yang berkaitan dengan pelaksanaan kebebasan beragama, maka pihak pertama yang disalahkan adalah negara.

Cara pandang yang mengkritisi posisi aparat negara ini ada benarnya, namun peran negara bukanlah satu-satunya yang bisa menyelesaikan konflik keagamaan tersebut. Masih ada pihak lain yang perlu dilihat yaitu peran masyarakat sipil dan juga masyarakat itu sendiri.

Continue reading “Kikis Hoaks dengan Budaya Kritis”

Citra Bangsa: Kebhinekaan, Keunggulan Indonesia

jupersJAKARTA – Bhinneka Tunggal Ika, keberagaman adalah aset utama bangsa Indonesia. Keberagaman ini antara lain tampak dalam bidang seni, budaya, kuliner, dan sejarah. Di antara kelebihan dan kekurangan terkait persepsi tentang Indonesia, keberagaman atau diversity menjadi kekuatan Indonesia yang layak ditonjolkan di dunia internasional.

Kesimpulan itu terangkum dalam paparan hasil studi dan riset Citra Indonesia oleh Kantor Staf Presiden di Bina Graha, Senin, 13 Februari 2017. Seperti diketahui, Presiden Jokowi dua kali menggelar Rapat Terbatas bertema pembentukan Citra Bangsa Indonesia, pada 27 September 2016 dan 3 Februari 2017 lalu.

Continue reading “Citra Bangsa: Kebhinekaan, Keunggulan Indonesia”

Bersikeras Menuju Sepakbola Lebih Berkelas

Yogyakarta menjadi tempat sepakbola Indonesia lahir pada 19 April 1930. Hampir 87 tahun kemudian, di provinsi ini pula, tendangan pertama kebangkitan sepakbola Indonesia digulirkan oleh presiden ketujuh.

“Walau hujan deras ku kan bersikeras

Panas matahari ku tidak peduli

Super Elang Jawa selalu di hati 

Kudukung PSS walau sampai mati

Ayo PSS… Ayo PSS jadi juara

Bawa Sleman ke Super Liga…”

bcsLagu berjudul ‘Bersikeras’ dinyanyikan penuh semangat oleh ribuan pendukung garis keras PSS Sleman di tribun belakang gawang selatan, dikenal dengan nama Brigata Curva Sud, Stadion Maguwoharjo International Stadium, akhir pekan lalu. Nyanyian itu seolah menggambarkan betapa ada sosok yang bersikeras menjadikan sepakbola Indonesia bangkit, meski awalnya harus berhadapan dengan hujatan dan cibiran.

Continue reading “Bersikeras Menuju Sepakbola Lebih Berkelas”