MH370 yang Tak Akan Terlupa

Lebih enam belas bulan MH370 menghilang. Kemunculan setiap jejak baru selalu menimbulkan harapan.

MH 370 masih menjadi misteri besar musibah dunia aviasi. Karena itu, setiap petunjuk baru selalu diharapkan dapat mengungkap keberadaannya. Pesawat MH370 menghilang tanpa jejak, 8 Maret 2014, dalam penerbangan dari Kuala Lumpur menuju Beijing. Pesawat itu mengangkut 239 penumpang dan awak pesawat, sebagian besar warga negara Tiongkok. Tujuh di antara penumpang merupakan warga negara Indonesia.

Continue reading “MH370 yang Tak Akan Terlupa”

Balotelli Korban Kropingan

Dua twit dari akun resmi Liverpool @LFC pada 25 Juli diambil dari gambar yang sama. Menunjukkan Balotelli tak lagi diingini?

Twit tanpa Balo. Pertanda tak diingini?
Twit tanpa Balo. Pertanda tak diingini?

Pada twit pertama bertuliskan “Adam Lallana can’t wait to link up with ‘world class’ talent waiting back at Melwood

Celetukan itu menunjukkan foto tiga pemain Liverpool tengah berlatih bersama: Emre Can, Philipe Coutinho dan Christian Benteke, rekrutan terbaru yang dianggap sebagai deretan pemain kelas dunia Liverpool di musim 2015-2016.

Continue reading “Balotelli Korban Kropingan”

Ziarah ke Lourdes van Java

Banyak pilihan tempat dikunjungi saat liburan datang. Bagaimana kalau menggabungkan perjalanan wisata sekaligus pembelajaran mengenal nilai-nilai spiritual?

Sendangsono sekeluarga. Wisata religi.
Sendangsono sekeluarga. Wisata religi.

Pilihan kami pada libur Idul Fitri kemarin jatuh pada Gua Maria Sendangsono. Selain letaknya terjangkau dari rumah Kwarasan, Yogyakarta –tak sampai dua jam perjalanan via Jalan Godean- juga karena faktor sejarah lokasi ziarah ritual itu.

Sebagaimana ditulis Harian Tanpa Batas, Gua Maria Sendangsono menjadi bagian tak terpisahkan dari rangkaian sejarah perkembangan gospel di nusantara. Kisah pembaptisan pribumi pertama di tempat itu dipandang sebagai lahirnya gereja Katolik perdana di pulau Jawa.

Sendangsono merupakan nama sebuah sumber air di dusun Semagung, desa Banjaroyo, kecamatan Kalibawang, kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta. Lokasinya berada di lereng selatan bukit Menoreh, sebuah hamparan perbukitan kapur sisi barat Yogyakarta. Tempat ini berada sekitar 30 kilometer dari kota Magelang dan bisa dicapai melalui Jalan Godean atau Jalan Magelang.

Continue reading “Ziarah ke Lourdes van Java”

Sepasang Rajawali Mencari Sakti

Pengalaman melepas anak di hari pertama sekolah selalu menimbulkan keharuan tersendiri.

Berita televisi di awal tahun ajaran baru menyajikan fenomena unik, khususnya dari desa dan kampung di pelosok nusantara. Pada hari pertama sekolah, anak-anak SD selalu bangun dini hari. Subuh mereka sudah ada di gerbang sekolah. Apa tujuannya? Berebut bangku. Jika tak datang pertama, mereka terancam tak mendapat posisi duduk terbaik sepanjang satu semester ke depan dan harus rela ada di deret belakang kelas. Sebuah sistem atau pola pembelajaran yang patut dikritisi. Tapi apa boleh buat, itulah faktanya. Sejak kecil mereka sudah diajar berkompetisi, bahwa hidup itu keras. Dan semua dimulai dari bangun pagi.

Continue reading “Sepasang Rajawali Mencari Sakti”

Papua, Surga Kecil Jatuh ke Bumi…

Setiap ada problem di Tanah Papua, entahlah itu penembakan, kerusuhan antar umat, atau perselisihan sumber energi, seringkali penyelesaian hanya lewat adu bicara di layar talk show televisi atau seminar. Akar permasalahan harus ditengok lebih cermat.

http://www.youtube.com/watch?v=zWOG3PlVeSE

Di studio sebuah stasiun televisi di Jakarta –yang seperti tanpa henti mem blow- up pasca insiden di Kabupaten Tolikara- seorang pemuka asal Papua berucap dengan berapi-api, “Yang penting itu adat. Sebelum ada pemerintahan ada gereja, dan sebelum ada gereja, adat sudah ada terlebih dulu…”

Continue reading “Papua, Surga Kecil Jatuh ke Bumi…”

Mudik dan Gambaran Ketimpangan Jawa Non-Jawa

Banyak pelajaran bisa dipetik dari tiap berlangsungnya musim arus mudik dan balik. Salah satu di antaranya, soal jargon ‘pembangunan’ di Indonesia yang masih saja berat sebelah.

Antrean di exit Tol Cikopo. Jawa jadi ekspos besar pantauan arus mudik dan balik Lebaran.
Antrean di exit Tol Cikopo. Jawa jadi ekspos besar pantauan arus mudik dan balik Lebaran.

Tak seperti beberapa Lebaran sebelumnya, tahun ini kami sekeluarga mengikuti ritual kultural mudik dan balik, sebagaimana dihelat jutaan orang negeri ini. Setelah tiga hari raya Idul Fitri ‘pass’ ke Yogyakarta sejak kehadiran anak kedua, kali ini kami mengikuti agenda sebagian besar penduduk Indonesia. Termasuk di dalamnya, acara bermacet-macet di jalan secara ‘brutal’. Ada yang menyenangkan juga dari sisi sampingan perjalanan super panjang 25 jam arus balik Yogya ke Tangerang, kami bisa menyaksikan spot-spot yang jarang terlintas di kepala: Kebumen, Wangon, Lumbir, Sumpiuh, Majenang, sampai ‘terbuang’ ke Majalengka.

Continue reading “Mudik dan Gambaran Ketimpangan Jawa Non-Jawa”

Figur Fergie, Kepemimpinan Sang Legenda

Tak bisa disangkal, Alex Ferguson merupakan sosok yang paling mewarnai Liga Inggris. Banyak pelajaran bisa diambil dari gaya kepemimpinannya.

Buku kisah sukses Fergie. Pelajaran manajemen kepemimpinan.
Buku kisah sukses Fergie. Pelajaran manajemen kepemimpinan.

Mereka yang cukup mengenal saya pasti paham, betapa saya berada di garis depan para pendukung Liverpool. Dan mereka yang mengenal seluk-beluk sepakbola pun pasti mahfum, Liverpool dan Manchester United, dua klub dari kota bertetangga, merupakan dua kutub amat berseberangan. Rival berat, musuh bebuyutan. Tapi, demi belajar soal leadership and communication style, tak ada salahnya membahas figur Sir Alex Ferguson, ikon MU alias tim ‘Setan Merah’.

Buku terbitan Kanisius ini punya tebal 156 halaman, cukup tipis untuk merangkum karakter Fergie sebagai legenda yang memimpin MU selama 26 tahun dalam 1.500 pertandingan dan mencetak 2.769 gol demi terciptanya branding kepercayaan publik akan merk MU. Deretan gelar yang dimilikinya menunjukkan parameter kuantitatif keberhasilannya: satu gelar juara dunia antar klub, dua Liga Champions, 1 Piala Winners, 13 Liga Primer, 5 Piala FA, 4 Piala Liga, 10 Community Shiled, dan 1 Piala Super Eropa.

Continue reading “Figur Fergie, Kepemimpinan Sang Legenda”

Cahaya dari Timur, Sepak Bola Penawar Tawur

Di tengah kisruh sepak bola nasional berlarut-larut, di tengah tercabiknya kerukunan antar umat beragama, Cahaya dari Timur hadir membawa kedamaian.

http://www.youtube.com/watch?v=kJCGnUKj-C4

Sudah lama ingin menonton film terbaik Piala Citra 2014 ini, akhirnya kesampaian juga. Diangkat dari kisah nyata, Film Cahaya Dari Timur: Beta Maluku sejak awal mengambil pilihan untuk menghadirkan gambaran kondisi yang sebenarnya berdasarkan cerita nyata. Pendekatan sosial budaya dan akurasi fakta menjadi elemen penting dalam pengerjaan film yang tema utamanya ditegaskan dalam satu kalimat: merangkai persaudaraan -dalam konflik agama- lewat sepak bola.

Continue reading “Cahaya dari Timur, Sepak Bola Penawar Tawur”

Wanita Besi di Bibir Diplomasi

Retno Marsudi, menteri luar negeri pertama perempuan Indonesia, menjadi inspirasi negeri ini.

Silaturahmi bersama Menlu Retno. Perempuan pertama memimpin Pejambon.
Silaturahmi Idul Fitri bersama Menlu Retno. Perempuan pertama memimpin Pejambon.

Hari pertama Idul Fitri, berkesempatan bersilaturahmi ke beberapa figur publik, antara lain Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa, Ketua DPR Setyo Novanto, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Nama terakhir meninggalkan kesan istimewa.

Salah satu bagian tembok rumah dinas Retno Lestari Priansari Marsudi di komplek menteri Widya Chandra dihiasi beberapa pigura berisi kliping pemberitaan tentangnya dari media internasional. Termasuk julukan ‘Wanita Besi’ yang disematkan sebuah media Belanda terkait sikap kerasnya.

Continue reading “Wanita Besi di Bibir Diplomasi”

Jokowi yang Berlebaran dengan Tidak Main Stream

Langkah Jokowi berlebaran di Aceh merupakan cara berkomunikasi ‘out of the box’.

Presiden Joko Widodo didampingi Bupati Aceh Barat Alaidinsyah (kiri) mengunjungi Kampung Nelayan Desa Kuala Bubun, Aceh Barat, Aceh, 16 Juli 2015.  Photo ANTARA FOTO by Tempo.co
Presiden Joko Widodo didampingi Bupati Aceh Barat Alaidinsyah (kiri) mengunjungi Kampung Nelayan Desa Kuala Bubun, Aceh Barat, Aceh, 16 Juli 2015. Photo ANTARA FOTO by Tempo.co

Presiden Joko Widodo kembali membuat keputusan ‘berbeda’. Malam takbir ia memutuskan tidak bermalam takbir dan Salat Id di Masjid Istiqlal. Alih-alih ada di Jakarta, presiden terbang ke Aceh, berkunjung ke Nagan Raya, Meulaboh, dan bermalam takbir serta Salat Idul Fitri di Banda Aceh.

Di Bumi Serambi Mekah, Jokowi mengutarakan alasan di balik kebijakannya ber-Idul Fitri di luar Jakarta. “Wilayah Indonesia itu terbentang dari Sabang sampai Merauke, dari Aceh sampai Papua. Tahun ini saya awali Lebaran dari Aceh, dari Barat. Tahun depan, Insyaallah, pindah ke Sumatera Barat, tahun depannya ke NTB, dan Maluku. Supaya semua bisa merasakan. Karena Jokowi itu presidennya Indonesia, bukan hanya di Jakarta saja,” katanya usai Salat Dzuhur di Masjid Babussalam, Kabupaten Aceh Barat.

Continue reading “Jokowi yang Berlebaran dengan Tidak Main Stream”