Ini Kata Jurnalis TV Mengapa Harus Nyemplung Saat Liputan Banjir

Sebagaimana dimuat di Merdeka.com

Merdeka.com – Jakarta hari ini hujan deras, banjir pun terjadi di mana-mana. Beberapa daerah, seperti di Kelapa Gading, Jakarta Utara lumpuh total.

Di stasiun televisi, kita menyaksikan para reporter berjibaku dengan liputan banjir. Mereka menyiarkan secara langsung di tengah derasnya hujan dan kubangan air banjir, dengan menggunakan mantel.

http://www.youtube.com/watch?v=FKGKcaDju6A

Continue reading “Ini Kata Jurnalis TV Mengapa Harus Nyemplung Saat Liputan Banjir”

Papa, yang Hari Ini Berulang Tahun ke-60

* dimodifikasi dari repost tulisan 30 Januari 2014

Hari ini, Papa semestinya berulangtahun ke-60. Tahun lalu, Papa mengakhiri pertandingan dengan baik, mencapai garis akhir, dan telah memelihara iman. Papa mengajarkan banyak hal: loyalitas, ketekunan, dan kepasrahan pada Sang Kuasa.

Papa, pertama naik pesawat. Menuju Jakarta, 2003.
Papa, pertama naik pesawat. Menuju Jakarta, 2003.

Hari ini, Facebook mengingatkan daftar ‘teman’ yang berulangtahun: 27 Februari 2015. Salah satunya, Papa. Pak Sugeng, ayah tercinta saya, kelahiran Magetan, Jawa Timur, pada 1955. Setahun lalu, tepat sebulan sebelum hari jadinya ke-59, Papa meninggalkan dunia yang fana ini.

Papa menyelesaikan perjuangannya, setelah dirawat intensif tak sampai 2 x 24 jam di Rumah Sakit Bakti Dharma Husada dan RSUD Dr Soetomo, Surabaya. Penyakit gula alias kencing manis yang kian mengganas, membuat beberapa kondisi bagian tubuh luar dan dalam Papa memburuk.

Continue reading “Papa, yang Hari Ini Berulang Tahun ke-60”

Menanti Kepala Telik Sandi Baru Jokowi

Sejumlah nama siap mengisi posisi baru pucuk pimpinan BIN. Siapa dipilih presiden?

Asad Said Ali, Wakil Ketua Umum PBNU. Kandidat kuat Kepala BIN?
Asad Said Ali, Wakil Ketua Umum PBNU. Kandidat kuat Kepala BIN?

Empat purnama sudah Joko Widodo menjadi presiden republik ini. Ada 34 menteri sudah ditunjuknya. Begitu pula untuk posisi penting lain: Sekretaris Kabinet, Kepala Staf Kepresidenan, Jaksa Agung, dan Kapolri –yang ini kepastiannya masih menunggu usai DPR reses bulan depan. Tapi, untuk posisi Kepala Badan Intelijen Negara, posisi Letnan Jenderal (Purnawirawan) Marciano Norman belum juga diutak-utik.

Marciano, pria kelahiran Banjarmasin 61 tahun silam, merupakan kepala telik sandi pilihan Susilo Bambang Yudhoyono. Sebelum menggantikan Jenderal Polisi (Purn.) Sutanto sebagai Kepala BIN pada Oktober 2011, perwira kavaleri itu punya rekam jejak sebagai Komandan Pasukan Pengamanan Presiden sejak 2008 hingga 2010.

Continue reading “Menanti Kepala Telik Sandi Baru Jokowi”

Munhar dan Gaji yang Belum Terbayar

Seorang pemain sepak bola menuntut haknya. Media sosial menjadi corong kegundahan.

Curhat Munhar di media sosial. Berani memperjuangkan hak.
Dukungan bagi Munhar. Solidaritas profesionalitas.

Sampai Rabu (25/2) petang, akun @Munhar_53 memiliki 20 ribu pengikut. Lebih dari 21 ribu cuitan disampaikan pemilik profil bernama ‘Allah Tujuanku’ dengan keterangan bio ‘Menuju Hidup kekal bahagia untuk selamanya dalam pelukan kasih & sayangnya bersama (ALLAH)’. Tapi, jangan salah sangka, dia bukan seorang ustad atau penceramah agama. Dukungan terus mengalir, karena pria ini berada pada posisi sebagai pemain sepakbola yang ‘tertindas’.

Bernama singkat, hanya satu kata, Munhar biasa menempati posisi sebagai pemain belakang: libero, stopper, atau bek kanan. Kelahiran Sidoarjo, 5 November, 28 tahun silam, Munhar tiga musim terakhir berkostum Arema Malang. Kini, saat Liga Super Indonesia ditunda karena –antara lain- belum beresnya profesionalisme klub peserta liga, Munhar angkat bicara melalui media sosial.

Continue reading “Munhar dan Gaji yang Belum Terbayar”

Suporter Chelsea itu Sungguh Terlalu

Pertikaian memalukan di luar arena sepakbola. Korban dan pelaku sudah diketahui identitasnya.

Sepekan sudah sejak dua klub kaya beradu di pertemuan pertama babak enam belas besar Liga Champions. Paris Saint Germain berbagi satu gol dengan tamunya, Chelsea di Stadion Parc des Princes. Masih ada seminggu lagi jelang laga kedua di London, tapi sisi lain dari partai di Paris itu masih terus dibicarakan. Tentang ulah segerombolan pendukung Chelsea yang bertindak rasis di kanal stasiun bawah tanah.

Continue reading “Suporter Chelsea itu Sungguh Terlalu”

Ketika Snowden Menang Oscar

Sebuah film dokumenter tentang seorang pembocor rahasia yang menghebohkan dunia memenangkan Academy Award.

Semua bermula pada Januari 2013, saat Laura Poitras, seorang pembuat film dokumenter asal Amerika Serikat menerima email misterius dari seseorang yang menyebut dirinya ‘Citizen Four’. Dalam emailnya, sang pengirim menawarkan informasi rahasia terkait praktik penyadapan elektronik yang dilakukan  Badan Keamanan Nasional (NSA) AS dan juga lembaga-lembaga lain. Lima bulan kemudian, ditemani jurnalis investigasi Glenn Greenwald dan reporter The Guardian Ewen MacAskill, Poitras pergi ke Hongkong, menemui pria yang kemudian membuka identitasnya sebagai Edward Snowden.

Continue reading “Ketika Snowden Menang Oscar”

Australia dan Aceh, yang Sama-Sama Istimewa

Pernyataan Tony Abbott adalah blunder politik yang susah dicari bagaimana formula pemaafnya.

Di suatu Minggu siang, awal 2007. Di sela-sela lima pekan tugas kerja di Queensland, seorang kawan mengajak main ke Brisbane. Di komplek perumahan nan asri –di Australia bentuk rumah satu dengan lainnya nyaris serupa- kami berkunjung ke rumah keluarga asal Indonesia. Mereka hijrah ke Aussie usai Kerusuhan Mei 1998 meletus. Dan, tak sampai sepuluh tahun kemudian, paspor pun berganti lambang.

http://www.youtube.com/watch?v=MUQazjr-UZ0

Continue reading “Australia dan Aceh, yang Sama-Sama Istimewa”

Taufieq Ruki Telah Kembali

Pesannya tegas: “Katakan kepada koruptor, Taufiq is comeback!”

Ruki usai dilantik Presiden Jokowi. "I am Back". Foto: Tribunnews
Ruki usai dilantik Presiden Jokowi. “I am Back”. Foto: Tribunnews

Di antara silang-sengkarut perselisihan segitiga antara Presiden, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), dan Polisi –bermula dari gagalnya Komjen Budi Gunawan menjadi Kapolri sampai kriminalisasi pimpinan KPK- sebuah cuitan menarik menghiasi lini masa saya, 3 Februari silam. Bunyinya: Jokowi is either very smart or very dumb. Let’s see which one is true.

Dan, saat Rabu (18/2) sore lalu Presiden Joko Widodo akhirnya mengumumkan keputusannya, sebuah langkah yang dikira akan diambil pada Senin, setidaknya pertanyaan apakah Jokowi very smart atau very dumb terjawab di pilihan pertama. Jokowi menyatakan bahwa Wakapolri Komjen Badrodin Haiti akan menjadi Kapolri menggantikan pencalonan Budi Gunawan.

Continue reading “Taufieq Ruki Telah Kembali”

Memahami Balotelli

Balotelli memegang peran penting dalam tiga pertandingan terakhir Liverpool. Disorot karena insiden rebutan nendang penalti.

Saat yang kunantikan itu tiba juga. Delapan belas menit setelah peluit babak kedua dibunyikan, bos memintaku masuk lapangan. Philippe Coutinho, kawan berteknik tinggi itu harus rela tak main penuh lagi. Tapi, soal tak main full, bukan hanya Cou yang mengalaminya. Ini tiga kali berturut-turut bagiku menjadi pengganti.

Continue reading “Memahami Balotelli”

Duo Gempal Melahap Kuliner Bogor

Di antara maraknya tayangan kuliner dari Kota Hujan, dua sahabat ini layak menjadi alternatif. Disajikan dalam konsep cerita menarik dan kaya ‘element of surprise’.

Egan dan Ateng, begitu nama mereka. Tinggal di Tangerang, dijuluki duo gempal karena posturnya yang mirip, mereka merancang acara berburu kuliner di Bogor. Acungan jempol untuk Angelicha Adonia, Kurnia Boru, Monique Fiolitha, Clarissa Pranata, Gestha Aru, Monica Helena, Adelliana Imawan, Michael Fernando, Robby Setyawan, dan tentu saja Yonathan Egan serta Yehezkiel Filemon yang menjadi sentral cerita.

Continue reading “Duo Gempal Melahap Kuliner Bogor”